Berdagang apa Begadang

ngomongin soal pekerjaan sekarang, lebih maju lagi kerja nggak harus nunggu jadi sarjana atapun kaya raya, ahh apaan dah. Itumah kunci kalau kamu pada mikirin gmna hidup selanjutnya, kadang kita nyiapin sesuatu jauh kedepan padahal hal tersebut bisa lo lakuin nggak nunggu syarat ijazah dan bla-bla lainnya.

etdah, sebenarnya masalah daripada yang lain sih kadang-kadang orang tua cuma nyuruh anaknya fokus aja sono belajar biar bapak yag nyari duit, kamu nikmatin aja sampai lulus. Kalau para orang tua baca bukunya Rhenaldi kasali " self driving " bahwa ada yang salah kalau mendidik anak seperti itu. Hal tersebut = membatasi anak, yang dikatakan Rhenaldi kasali dalam bukunya " sebagai orang tua yang baik bukan mempersiapkan harta warisan untuk anak ataupun biaya kuliah tapi ajari mereka mencari biaya kuliah sendiri, jadi kalau para bapak atau ibu sudah tidak sanggup memberikan materi akan ada bekal yang anak dapatkan,

Sama aja aku juga pernah ngalamin hal tersebut. Awal masuk SMA, handphone aku lumayan baguslah bisa selfie bisa bbm an, jaman semono masih BBM an. Aku dan adik sepupuku tertarik sama platform belanja online kayak lazada, tokopedia dll, kami ngerencanain mau jadi kayak reseller toko di platform onlin itu. Mulailah kami buat grup bbm, isinya mah cuman temen-temen deket kita abis tu posting gambar yag kami dapet dari platform tersebut. Jadilah TRISYA OLSHOP heheh, itumah nama kami berdua di jadiin satu gitu. Abis tu nggak ada yang pesen ataupun ngerespon di grup itu, alhasil kita sama sibuk jadi anak SMA. Nggak terurus dan terbengkalai syedih.

Nah abis tu aku coba lagi posting-posting gambar, alhamdulillah ada satu, atau dua orang yang mesen tapi kadang-kadang kami harus PO untuk menekan ongkir dan karena mereka nggak mau nunggu akhirnya nggak jadi mesen, itumah byasaa. Customer ku banyak yag anak Ketahun jadi mau tidak mau harus menambah biaya ongkir travel kalau nggak pas sodara ke Bengkulu dititipn gitu, tapi banyak nggak enaknya apa coba " pertanyaannya " oh kamu jadi pedagang to sekarang, ada nggak baju kayak gini, berapa harganya, berapa keuntunganya. Aku orangnnya baperan, dikatain begituan aja bisa kayak tersudut aku, akhirnya " yaudalah " itung-itung belajar.

Nah, jadi sering denger suara " paket " seneng akhinya dateng juga pesanan. Tapi dari ngelayanin orang aku jadi belajar banyak sabar kalau ngadepin pelanggan rewel, minta tiap detik bales chat padahal gue kan harus belajar, sekolah dan lain halnya. Jadi tau harga barang, jadi nggak takut diboongin, trus tau nama-nama jasa pengiriman mana yang recomended untuk pengiriman yang cepat atau low budged. Dan ada rasa seneng kalau mereka juga mau berusaha, jadi reseller mereka  ngejualin lagi kan negbantu uang jajannya.

setelah BBM tak sebuming dulu, sekarang pindah ke whatsapp. Pelaku online pun harus membuka lapak di WA, buat grup lagi. Btw, karena usaha ini aku pegag sendiri makanya aku rubah namaya jadi THUM SHOP tapi saya lupa filosofinya hahah.

udah agak banyak pelanggan, mulailah aku beride buat nota kek digambar itu, editannya mah cuma pakai picsart trus dimasukin ke MS Word diprint deh jadi lah begituan .

nah buat kamu pade belajar kerja tu nggak usah nunggu dapet ijazah, perlu baget dari sekarang walaupun lu anak konglomerat sekalipun.

" berdagang itu bukan cuma cari keuntungan berupa uang ajah, menurut gue melatih etos kerja lo walaupun kecil-kecilan sampai ngelayani orang yang banyak peran "

Comments

Popular posts from this blog

Mencari tahu kelebihan sebagai Kekuatan

ZERO WASTE CHALENGGE , dimulai dari dirimu

Hidup bahagia ? kurangin yang nggak penting