ngepantai sampai malem


Ternyata…
Apa coba ? Tumblr diblokir kembali, cemeuyy. Kemarin udah agak meradang pas denger tumblr diblokir, biasa katanye ada konten porno trus ada juga radikal. Eh, tapi sebelum liburan lebaran aku masih bisa aksesnya lo. Beberapa saat kemudian, pas udah santai abis lebaran ndak bias dibuka lagi coba. Setelah ngelihat story kak iqbal, “ masih berusaha memediasi dengan kominfo, doakan ya pengguna tumblr “. Emhh, gitu ya.
Setelah itu, berpindah ke blog ini. Gitu deh

Ngepantai sampai malem, ngecamp katanya
Sabtu sampai minggu, waktunya libur anak kuliahan. Aku udah kuliah lo, sombong dikit. Malamnya temen kos ada yang ngerencanain mau camping di pantai daerah Gunung Kidul sana, terkenal eksotis cuy. Abis asar rencana mau otw, tapi ya ndak segampang itu. Beberapa menit sebelum pergi, terancam gagal tau ndak.

Melly si princess, ngebuat Alifa semacam kek mak-mak batak. Maklum emang anak Batak. Tapi nggak negbuat kami gagal, tau kenapa ? beras sudah jadi nasi, alat camp sudah disewa, yang terpenting hati sudah bahagia, pikiran sudah di pantai sana. Masa gagal, agak nggak lucu. Kami berangkat ber 6, cewek semua cuy pakai motor. Gahar nggak ? basa aja ya. Berangkat sekitar jam 05.00 sambil ngeliat sunset di jalanan haha. Padahal konsepnya pengen ngesunset di pantai, setelah berhenti solat magrib, sampai isya pun tak kunjung menghirup angin pantai, dimanalah pantainya ini, dalem ati. Dingin minta ampun cuy.

Eh iya, di daerah Gunkid itu banyak banget tempat ngecamp tinggal search aja di google. Kebetulan kami pilih pantai ngrumput yang ada bukit sakora. Setelah berjam-jam kademen, dan tepos akhirnya tercium bau pantai, apa coba baunya. Nah, kalau mau ke pantainya ndak bisa bawa motor ke dalam, motornya dititipin tenang tapi ada yang jagain kok. Setelah itu, kudu jalan kurang lebih 10-15 menit ndak jauh kok tapi nggak usah pakai sandal tinggi yang high heels itu lo. Jalannya sempit trus bebatuan, setelah sampai uhh ada pantai bener haha terhalang bukit.

Rame sekali, banyak yang camping ternyata. Trus cari aja pasir yang datar untuk bikin tenda. Diantara kami ber 6, hanya satu yang sudah pernah membangun tenda. Alif, si cewek petualang berhasil mengarahkan kami yang baru sekali tadi menyentuh peralatan tenda, al hasil berdiri tapi doyong. Untungnya, ada tetangga baru kenal yang baik, bantuin bangun tenda masnya. Makasih mas, dikasi semangka juga.

Dua tendapun terpasang alakadarnya. Trus kami laper, makan deh di bawah bintang langit sambil mendengar ombak dan diatas pasir. Alah gelep oy, nasi sama lauk nggak ada bedanya. Seru, bener nggak bohong. Udah gitu kami cerita-cerita, main abcd lima dasar, nyanyi, ngakak-ngakak yang nggak bisa kami lakuin di kosan. Abis tu, sikat gigi cuci kaki. Tenang ada wc kok tapi bayar. Udah malem banget, bobok deh. 

Pagi, buka pintu eh buka ding. Wah pantai, masih mimpi put ? solat subuh dulu cuy, sebelum nge sunrise. Abis tu main pantai deh, foto-foto. Nah disitu ada bukit sakora namanya kamu bisa naik, kalau mau. Ada juga batu-batu yang nggak terlalu besar, jadi bisa naik buat foto. Main bola juga bisa, ombaknya lumayan nggak terlalu besar pasir coklat kek di bali. Iya apa pasir di bali coklat ?.tetottt sok pernah ke Bali.

Abis puas main air, foto dan kami makan pop mie masih di atas pasir di bawah langit langsung. Jam 09.00 tet kami menuju ke parkiran motor dan pulang..

Dah sampai kosan pada tepar
Eh, tunggu blog selanjutnya yee. Nanti ada budget berapa yang harus lo persiapan sama itunya dimana aja kami sewa peralatan. 
see youu
l

Comments

Popular posts from this blog

Mencari tahu kelebihan sebagai Kekuatan

ZERO WASTE CHALENGGE , dimulai dari dirimu

Hidup bahagia ? kurangin yang nggak penting